Raja Malaysia Akan Bubarkan Parlemen Usai Pemilu

inews.id

Raja Malaysia Akan Bubarkan Parlemen Usai Pemilu – Setelah pandemi Covid-19 usai, Raja Malaysia Yangdi Perduan Agung Sultan Abdullah akan diminta membubarkan parlemen. Jika raja setuju, parlemen akan dibubarkan, yang menandai dimulainya pemilihan umum (pemilu) Malaysia.

Raja Malaysia Akan Bubarkan Parlemen Usai Pemilu

anwaribrahimblog – Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin kemudian mengatakan bahwa terserah rakyat untuk memutuskan apakah akan memilih National Bond Union untuk memimpin Malaysia atau yang lainnya. Muhyiddin akan fokus pada kesehatan serta ekonomi yang terdampak virus covid – 19 ini, hal ini yang menyebabkan Malaysia tertinggal dalam situasi perang pasar global.

Sejak Mahathir Mohamad mengundurkan diri sebagai perdana menteri awal tahun lalu, Malaysia menghadapi kekacauan politik. Dikatakan bahwa dia mengundurkan diri untuk mencegah Anwar Ibrahim mengambil alih jabatannya. Sebelum pemilihan umum 2018, Mahathir (Mathathir) berkerja sama dengan yang bernama Aliansi Pakatan Harapan, serta Anwar ditunjuk untuk menggantikan posisi kepemimpinan, walaupun disaat ini beliau masih menjalani proses hukuman. Namun, dalam perjalanannya, kekacauan telah terjadi di dalam Pemerintah Koalisi Rakyat Pakistan, menghancurkan kemitraan tersebut. Beberapa anggota koalisi Bakatan Harapan, termasuk Mahathir dan Muhyiddin, keluar dan membentuk kelompok baru, Federasi Nasional.

jubi.co.id

Siapa itu Sultan Abdullah?

Al-Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah ibni Almarhum Sultan Haji Ahmad Ahh Shah Al-Musta’in Billah (lahir 30 Juli 1959, Pekan, Pahang, usia 61) adalah Yang Di -Pertuan, 16 tahun Agong Malaysia dan sultan keenam Pahang. Dia dinobatkan sebagai Sultan pada 15 Januari 2019 sebagai penerus Sultan Ahmad Shah, dan ayahnya turun tahta pada pertemuan Dewan Kerajaan pada 11 Januari.

Pada 24 Januari 2019, beberapa hari setelah naik takhta Pahang, ia terpilih sebagai Kepala Tertinggi Yang Di Malaysia ke-16. Dia dikeluarkan pada 31 Januari. Dari 2015 hingga 2019, ia juga menjadi anggota Dewan Direksi FIFA.

Baca Juga : AstraZeneca Dan Vaksin Sinovac Akan Beredar di Malaysia

Apa itu Yang di-Pertuan Agong ?

Yang di-Pertuan Agong adalah gelar Raja Malaysia. Posisi ini dirotasi setiap lima tahun di antara sembilan pemerintah negara bagian di Malaysia. Sejak kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1957, Malaysia telah memilih rajanya. Dalam keadaan unik, raja dipilih oleh raja-raja dari sembilan negara bagian Malaysia yang masih diperintah oleh raja dan bergiliran menjadi raja. Empat negara bagian lainnya tidak diperintah oleh raja. Malaysia merupakan salah satu kerajaan yang mengadopsi sistem perputaran kekuasaan.

Sejak 1999, gelar Raja Malaysia adalah Seri Paduka Baginda Yang di Pertuan Agong. Gelar ini juga menambah gelar kehormatan Duli Most Mulia (DYMM). Sedangkan istri Yang di Pertuan Agong disebut Raja Permaisuri Agong. Kediaman resmi Yang di Pertuan Agong terletak di Istana Negara, yang terletak di Jalan Tunku Abdul Halim di Kuala Lumpur, Ibu Kota Malaysia. Di saat yang sama, Yang di Pertuan Agong memiliki istana lain di wilayah Putrajaya yang disebut Istana Melawati. Istana ini disebut Istana Hinggap karena hanya digunakan ketika Yang dari Pertuan Agong menghadiri sidang parlemen Raja Raja untuk memilih raja Malaysia berikutnya.

Sistem pemilihan Yang di-Pertuan Agong

Sistem perputaran tenaga jarang terjadi di dunia. Kerajaan Yang Menggunakan Sistem Yang sama adalah : Vatikan, Uni Emirat Arab, Andorra dan Austria. Dalam praktiknya, sistem perputaran kekuasaan semacam ini sebenarnya dipilih seorang raja dari sembilan raja lima tahun kemudian oleh Yang dari Pertuan Agong. Kemudian, secara resmi, sembilan raja bertemu dalam sebuah dewan yang disebut Dewan Raja. Penduduk di Pertuan Agong dipilih berdasarkan lamanya masa pemerintahan di wilayahnya, dalam hal ini negara bagian Malaysia. Setelah semua raja setuju, pelantikan Yang di Istana Agung Pertou yang baru segera dilanjutkan.

Jika Yang meninggal di Pertuan Agong setelah pelantikan, akan ada pemilihan Majelis Raja lagi. Selanjutnya, Kepala Negara Tertinggi Yang yang baru terpilih akan memegang kekuasaan penuh. Setelah masa jabatannya berakhir, akan dilakukan pemungutan suara dan dia tidak akan terpilih kembali. The Conference of Kings telah berlangsung sejak 1895. Anggota ini juga dimiliki oleh gubernur atau Yang Dipertua Negeri, tetapi satu-satunya orang yang berhak memilih Yang di Pertuan Agong adalah raja.

Proses Pemilihan Yang di-Pertuan Agong

Pilihan dibuat dengan surat suara tertutup. Kertas suara tidak diberi nomor. Pemilih tinggal menuliskan nomornya dan memasukkannya ke kotak surat suara. Hanya raja, wali raja, dan asisten sekretaris dewan raja yang berpartisipasi dalam pemilihan. Jika raja tidak dapat berpartisipasi dalam panitia pemilihan, dia dapat memilih wakil raja lain untuk mewakili dirinya sendiri.

Dalam proses seleksi, para pemegang kekuasaan akan membagikan suara, dan suara hanya dapat memilih satu raja, yaitu raja berpangkat tinggi yang dipilih dari daftar kerajaan, untuk menjadi Yandi Pertu Agung. Raja akan diminta untuk memilih raja yang cocok sebagai Yang dari Pertuan Agong.

Raja yang usia muda, didalam malaka, sabah dan Sarawak juga ikut dalam penghitungan hasil pemilihan yang dilakukan berama. Jumlah suara harus 5 suara untuk menentukan Yang di Pertuan Agong baru. Setelah itu, raja yang berkuasa memberikan Yang status kepala tertinggi kepada siapa yang terpilih sebagai raja di pengadilan pemilihan. Jika raja yang terpilih menolak tawaran raja untuk memerintah dan menjadi kepala tertinggi Yang, pemilihan harus diulang, dan pemilihan raja senior tingkat kedua dari daftar kerajaan senior.

Jika raja menerima usulan Raja Yang berkuasa di Pertuan Agong, proses pemilihan sebenarnya akan berakhir. Parlemen Raja Raja kemudian mengesahkan raja untuk dipilih sebagai Yang di Pertuan Agong, Malaysia, untuk memerintah selama lima tahun. Setelah raja terpilih tiba, surat suara akan dihancurkan.

Timbalan Yang di-Pertuan Agong

Kepala Negara Tertinggi Timbalan Yang Di (mewakili Kepala Negara Tertinggi Yang Di) Kepala Negara Tertinggi Yang Di juga terpilih selama pemilihan, tetapi Kepala Negara Tertinggi Yang Di telah terpilih. Selama Yangdi Pertu Agung tidak hadir karena sakit atau alasan lain, Timbaran Yangdi Pertu Agung akan berperan sebagai raja dan akan mengisi peran kekuasaan Yangdi Pertu Agung.

Dengan adanya kekosongan di kantor Yangdi Pertu Agung, Yangdi Pertu Agung tidak langsung menjadi posisi Yangdi Pertu Agung. Timbalan Yang di-Pertuan Agung untuk sementara waktu menjabat sebagai kepala negara Malaysia, dan kemudian memilih Yang di-Pertuan Agong dan Timbalan Yang di-Pertuan Agong yang baru.

Daftar Kerajaan Senior Terdahulu

Setelah 10 kerajaan Malaysia membentuk rantai kekuasaan keluarga Yang pertama di Pertuan Agong (1957-1999), semua raja menata ulang sistem kualifikasi kerajaan, tunduk pada pemilihan keluarga Yang di Pertuan Agong. Statusnya adalah:

Yang menjadi pemimpin di Negeri Sembilan

  • Sultan di Selangor
  • Raja di Perlis
  • Sultan di Terengganu
  • Sultan di Kedah
  • Sultan di Kelantan
  • Sultan di Pahang
  • Sultan di Johor
  • Sultan di Perak
  • Sultan di Brunei

Jabatan dalam Tahta Kerajaan

Yang di-Pertuan Agong adalah Presiden Mahkamah Konstitusi Malaysia. Negara yang menganut sistem pemerintahan federal, tentunya negara tersebut di atur dan di awasi oleh pengawas federal. Keputusan mutlak terletak ditangan pemimpin daerah masing-masing. Kekuatan Yang Di-Pertuan Agong dibagi menjadi dua bagian:

Memiliki kekuasaan dengan bantuan Perdana Menteri, Kabinet dan Dewan Raja. Benar-benar memiliki kekuasaan tanpa bantuan lembaga negara lainnya. Kekuasaan absolut yang memiliki hak yaitu Di-Pertuan Agong berhak untuk memilih dan menunjuk perdana menteri, pembekuan parlemen, serta mengatur pertemuan parlemen raja.

Di bawah sistem Westminster, Yangdi Perduan Agong menjadi wakil suara untuk menentukan siapa yang menjadi ketua di parlementer berikutnya. Perdana Menteri dapat mundur karena mosi tidak percaya pada Komite Rakyat. Jika ini terjadi, Yang di-Pertuan Agong akan memilih perdana menteri baru. Berdasarkan konvensi, Perdana Menteri adalah pemimpin dari partai yang berkuasa di Komite Rakyat, yaitu Front Nasional yang telah berkuasa sejak kemerdekaan pada tahun 1957.

Baca Juga : Sejarah Perang Terbesar di Dunia

Pemilihan perdana menteri berlanjut setiap tahun. Jika Perdana Menteri membekukan parlemen, Yangdi Perduan Agong bisa menolak membekukan, karena ini termasuk dalam kekuasaan absolut Yangdi Perduan Agong.

About the author

0 Shares
Share
Pin
Share
Tweet