Alasan Mengapa Orang Tidak Ingin Anwar Ibrahim Menjadi Perdana Menteri

Alasan Mengapa Orang Tidak Ingin Anwar Ibrahim Menjadi Perdana Menteri – Kemarin kami memberikan suara pada pandangan Anda tentang pengalihan kekuasaan dari Tun Mahathir ke Anwar Ibrahim.

Alasan Mengapa Orang Tidak Ingin Anwar Ibrahim Menjadi Perdana Menteri

anwaribrahimblog – Karena beberapa hari yang lalu kami menulis pandangan kami – tentang mengapa kami merasa tanggal pemindahan kekuasaan penting untuk membawa stabilitas politik dan kemakmuran ekonomi ke Malaysia. Seperti biasa, Anda boleh tidak setuju dengan artikel tersebut, kami harap Anda membacanya terlebih dahulu.

Dikutip dari orangkata.my, Kami juga mencoba untuk berbicara; mengapa beberapa orang tidak ingin transfer kekuasaan ini terjadi. Kami juga datang dengan beberapa alasan, dan jika pemungutan suara kemarin untuk transfer kekuasaan tidak akan memberikan stabilitas pada Pakatan Harapan, Anda mungkin dapat memeriksa kelompok mana yang Anda ikuti. Siap? Kita mulai dengan…

1. Karena yang Paling Klise, Kamu Sangat Tidak Menyukai Anwar Ibrahim

Di dunia ini, ketika kita tidak menyukai sesuatu atau seseorang, tidak peduli apa yang dia lakukan; kita pasti tidak menyukainya. Contoh paling sederhana, jika Anda tidak suka ayam. Ketika Anda membenci ayam ini – tidak peduli berapa banyak ayam dimasak, mulut Anda masih tidak bisa menerimanya dan perut Anda tidak mau mencernanya. Hanya saja membenci sesuatu memiliki tantangannya sendiri. Ketika Anda tidak menyukai seseorang – Anda memiliki kecenderungan untuk tidak adil kepada mereka. Tidak peduli siapa – politisi, ulama, keluarga, teman atau tetangga sebelah. Yang terpenting ketika Anda tidak menyukai seseorang, cobalah untuk mendengarkan argumen yang dia berikan terlebih dahulu, lalu tolak dengan argumen tersebut.

Baca juga : Pemimpin Oposisi Malaysia Giliran Anwar Ibrahim

Dalam masalah peralihan kekuasaan, alangkah baiknya jika kita melihat argumentasi kedua belah pihak. Kita harus melihat mengapa ada kelompok yang ingin mendorong peralihan kekuasaan ini segera terjadi, dan mengapa ada orang yang sepertinya tidak menginginkan peralihan kekuasaan ini terjadi. Setelah itu barulah kamu bisa mendapatkan penilaian yang lebih komprehensif, jangan membenci seseorang karena terus menarik kesimpulan, tidak baik hidup seperti itu.

2. Takut Kehilangan Kesenangan dan Posisi yang Tersedia di Bawah Kepemimpinan Tun Mahathir

Satu hal yang kami perhatikan, gerakan marah ketika seseorang mendorong tanggal peralihan kekuasaan ini adalah geng-geng yang berada di tengah-tengah nikmat, di tengah-tengah kekuasaan. Orang-orang ketika itu enak, di mana dia ingin berhenti. Dia ingin memastikan bahwa kesenangan yang dia miliki dapat bertahan lama, dan untuk mempertahankan kesenangan itu, dia rela melakukan segala macam hal.

Apalagi para menteri yang kinerjanya suam-suam kuku, dan mendapatkan posisi karena intimidasi Tun Mahathir, tentu masyarakat akan kesal. Logikanya, jika pergeseran kekuasaan ini terjadi maka mereka tidak mungkin digantikan oleh orang yang lebih cocok. Siapa yang tidak ingin kehilangan kesenangan, dok? Tidak terfokus pada para menteri, itu juga termasuk para pejabat, teman, kerabat yang mendapat kesenangan ketika Tun Mahathir masih menjadi Perdana Menteri kita. Mereka juga pasti akan berusaha memastikan agar transfer kekuasaan ini tidak terjadi.

3. Musuh Politik Anwar, Semakin Sulit Menjatuhkan Anwar

Kami rasa semua orang yang berambisi politik sudah tahu bahwa Partai Keadilan Rakyat (PKR) memiliki dua tim. Satu tim Anwar dan tim Azmin lainnya. Ada yang berpendapat Anwar tidak bisa menjadi PM karena tidak bisa menstabilkan PKR yang terbagi dua kubu. Kami merasa ‘perpecahan’ ini tidak akan berakhir, selama ada pihak yang ingin membicarakan Anwar tidak sehat di PKR.

Jika diperhatikan, di kubu Azmin ada menteri-menteri terkemuka; paling dikenal banyak Azmin dan Zuraidah. Selama beberapa bulan terakhir – Azmin dan Zuraida tampaknya semakin berani mengkritik Anwar secara terbuka. Jika terjadi perpindahan kekuasaan, tentu keduanya akan merasa terancam. Kami kira ini juga bisa menjadi motif mengapa orang selalu mengkritik orang yang ingin mendorong transisi kekuasaan.

Anwar sebagai Perdana Menteri berarti konsolidasi kekuasaan untuk dirinya sendiri. Maklum, dalam permainan politik ini, prinsip apapun tidak penting. Artinya, orang akan selalu cenderung berpihak pada yang berkuasa. Jika hari ini Anda melihat banyak pemain politik di belakang Tun Mahathir, tunggu sampai Anwar menjadi PM, banyak yang akan berbaris untuk duduk di bawah payungnya. Ini akan menjadi bencana bagi musuh politik Anwar. Itu sebabnya orang mati ingin memastikan transfer kekuasaan tidak terjadi.

4. Tidak Memahami Konsensus yang Telah Disepakati oleh Dewan Kepresidenan Pakatan Harapan

Kinerja PH yang sering dikritik masyarakat bukan semata-mata karena sikap sebagian pemimpin yang menolak manifestonya, atau masalah komunikasi yang sering dibicarakan oleh pengamat politik. Itu juga sampai batas tertentu berasal dari kaki pengganggu yang tumbuh di sekitar pemimpin PH.

Mengambil contoh Syed Saddiq yang marah ketika beberapa anggota parlemen PH meminta tanggal penyerahan kekuasaan diumumkan agar transisi berlangsung dengan lebih baik dan tertib, ia jelas ingin membodohi Tun Mahathir. Tun Mahathir telah berulang kali mengatakan dia siap untuk mundur, dan seperti yang telah kami tulis sebelumnya – logis untuk menetapkan tanggal.

Bagi anggota PH yang menolak proses transisi ini, jelas menunjukkan bahwa mereka kurang memahami konsensus yang telah disepakati oleh para pemimpin kunci PH. Ini adalah rencana, dan rencana yang telah disepakati bersama harus dilaksanakan. Aneh, jika ada ahli yang tidak mengikuti keputusan pimpinan. Menetapkan tanggal akan membuat kita fokus pada hal lain, kita lelah menulis hal ini…

Kami sebenarnya ingin menghindari tulisan tentang masalah peralihan kekuasaan, karena nanti banyak dari kami yang akan dibayar oleh kantor Anwar Ibrahim. Kalau orang mau bayar, bisa jadi PM kita. Oke, masalah ini bukan tentang transfer kekuasaan antara dua individu saja. Ini lebih kompleks dari itu, melibatkan stabilitas koalisi PH, membuang keraguan investor dan masa depan yang jelas bagi negara.

Jika ada tanggal peralihan kekuasaan antara Tun Mahathir dan Anwar Ibrahim, kita bisa santai, dan membicarakan hal lain. Kita tunggu saja dan tahu kapan transisi kekuasaan terjadi, tidak akan semrawut seperti sekarang. Pasalnya, jika pemerintahan kacau, masyarakat akan pusing dan ketakutan.

5. Inilah Alasan Mahathir Membatalkan Pengangkatan Anwar Ibrahim Sebagai Perdana Menteri Malaysia

Mantan Kesatu Menteri Malaysia Mahhathir Mohamad kembali membuat statment kontroversial. Saat ini dia mengatakan bahwa Anwar Ibrahim telah mengabaikannya karena mantan anak didiknya mendapat pengampunan dari raja Malaysia. Mahathir mengatakan setelah menerima pengampunan dari raja atas pelanggaran masa lalunya, Anwar terus mengunjungi banyak temannya, kecuali dirinya sendiri.

Dia menambahkan bahwa Anwar juga menolak untuk mengunjunginya setelah dia dibebaskan dari penjara. Dalam wawancara dengan Warta Malaysia, dia mengatakan bahwa Anwar juga terus mengkritiknya dari masa ke masa, yang buatnya berasumsi 2 kali buat mengangkatnya selaku menteri di kabinetnya. “Jika aku mencopot menteri dari dewan menteri serta mengangkatnya( Anwar), aku harus berasumsi, apa isinya?” dia berkata.

“Tentu saja saya telah berjanji untuk mengangkatnya sebagai PM, tetapi harus diingat bahwa untuk menunjuk seseorang sebagai PM, hanya parlemen yang dapat memutuskan siapa yang berhak menjadi PM,” katanya kepada portal berita. Mahathir sebelumnya berjanji kepada Anwar untuk menyerahkan jabatan perdana menteri setelah beberapa tahun sebagai bagian dari konsensus PH sebelum pemilihan 2018.

Baca juga : Simone Weil Tentang Bahayanya Melawan Manipulasi Politik 

Sedangkan itu, Mahathir berkata pemberitahuan Anwar baru- baru ini kalau dia menemukan dukungan kebanyakan di parlemen juga dipertanyakan, karena peristiwa serupa belum pernah terjadi sebelumnya. “Kita tahu dia tidak pernah mayoritas sebelumnya. Kali ini, saya tidak tahu. Kalau benar, maka Muhyiddin (Yassin) sudah tumbang,” katanya. Mahathir mengatakan bahwa Kesatu Menteri Muhyiddin dikala ini tidak mempunyai support kuat di Parlemen.“ Ia( Muhyiddin) cuma mempunyai 2 anggota parlemen untuk mendukungnya sampai dia menjadi mayoritas. Kalau dibilang dua anggota parlemen sakit perut, maka dia tidak ada,” ujarnya.

About the author

0 Shares
Share
Pin
Share
Tweet