Pemimpin Oposisi Malaysia Giliran Anwar Ibrahim

Pemimpin Oposisi Malaysia Giliran Anwar Ibrahim – Pada usia 73, pemimpin oposisi Malaysia yang diperangi telah memiliki pekerjaan utama yang direnggut darinya setiap saat. Apa yang diperlukan untuk menjadikan Anwar Ibrahim sebagai perdana menteri Malaysia? Ini adalah pertanyaan yang telah mengganggu politisi veteran dan pendukungnya selama lebih dari dua dekade.

Pemimpin Oposisi Malaysia Giliran Anwar Ibrahim

anwaribrahimblog – Dari kebangkitannya sebagai menteri keuangan dan wakil perdana menteri yang berpikiran reformasi pada 1990-an, melalui berbagai pemenjaraannya dan perannya yang tidak mungkin dalam menggulingkan partai yang berkuasa lama pada 2018, Anwar terus mengawasi hadiah itu. Dan itu selalu di luar jangkauan.

Dikutip dari foreignpolicy, “Jika Anda serius terhadap kejahatan, Anda serius terhadap korupsi, Anda serius terhadap penyalahgunaan kekuasaan, dan beberapa klik dan kroni dan anggota keluarga mengumpulkan kekayaan, Anda tidak akan menjadi sangat populer di antara klik penguasa. . Saya sepenuhnya menyadarinya,” kata Anwar kepada saya November ini, berhenti sejenak untuk mempertimbangkan kata-katanya. “Bahkan di hari-hari ini, saya mengetahui para miliarder papan atas dan elit politik [mengatakan]: Bagaimanapun caranya, siapa pun kecuali Anwar. Mengapa? Apakah saya rasis atau fanatik agama atau korup? Tidak. Tetapi karena mereka menganggap saya terlalu berbahaya karena saya harus menggunakan semua kekuatan dalam wewenang saya untuk menghentikan ekses.”

Baca juga : Anwar Ibrahim Sempat Dilaporkan Ke Polisi Tahun Lalu

Saya berbicara dengan Anwar melalui video dari kantor rumahnya di pinggiran Kuala Lumpur. Pada minggu-minggu sebelumnya, jabatan perdana menteri telah kembali ke jangkauan Anwar dan dia dalam suasana hati yang ceria. Pemimpin oposisi baru-baru ini melakukan audiensi dengan raja dan tampaknya mendapat dukungan lebih dari setengah anggota parlemen Malaysia. “Soalnya, saya naif dan tidak realistis atau tidak pragmatis sebagai pemimpin politik,” kata Anwar sambil tertawa. “Tetapi saya menghargai fakta bahwa sejauh tahun 2013, dengan semua kekuatan, peradilan, media, polisi melawan kami, kami memenangkan hampir 52 persen suara rakyat. Itulah yang memberi saya kepercayaan diri. Kita tidak bisa meremehkan kebijaksanaan massa.”

Empat bulan kemudian, jabatan perdana menteri belum terwujud—tetapi masih ada kemungkinan, seperti yang telah terjadi selama bertahun-tahun bagi politisi Malaysia yang paling frustrasi. Pada usia 73, dia akan menjadi orang tua menurut standar kebanyakan pemerintah. Tetapi di Malaysia hanya ada satu orang tua dalam politik, Mahathir Mohammed yang berusia 95 tahun, yang nasibnya telah terjalin dengan Anwar, sebagai pelindung, penganiaya, teman, dan musuh, selama beberapa dekade.

Lahir dari keluarga Penang yang makmur 10 tahun hingga bulan sebelum Malaysia memperoleh kemerdekaan dari Inggris, Anwar tumbuh dikelilingi oleh politik Malaysia baru. Ayahnya adalah seorang anggota parlemen, dan ibunya adalah anggota partai akar rumput—keduanya sangat terlibat dalam Organisasi Nasional Melayu Bersatu yang sedang naik daun.

Sebagai seorang pemuda, Anwar mengukir jalannya sendiri melalui lanskap politik sebuah negara muda, muncul sebagai pemimpin mahasiswa yang berapi-api pada 1970-an sebagai salah satu pendiri Angkatan Belia Islam Malaysia (ABIM), atau Gerakan Pemuda Muslim Malaysia. Para mahasiswa mengambil penyebab perjuangan petani, puluhan ribu di antaranya telah mulai memprotes inflasi yang tak terkendali di tenggara Malaysia. Anwar dan mahasiswa serta profesor lainnya bergabung dalam solidaritas pada tahun 1974, menyerukan diakhirinya korupsi di pemerintahan Perdana Menteri Abdul Razak. Demonstrasi ditanggapi dengan gas air mata dan kekerasan, dan lebih dari 1000 mahasiswa dan dosen ditangkap — di antaranya Anwar, yang menjalani hukuman hampir dua tahun penjara.

Setelah dibebaskan, Anwar terus memimpin ABIM—yang duduk di pucuk pimpinan gerakan kebangkitan Islam di Malaysia. Organisasi ini mengawinkan kepedulian terhadap isu-isu sosial dan visi Islam global multi-etnis, dengan Islam dan apa yang disebut kemelayuan menjadi prinsip pengorganisasian utama gerakan tersebut. Organisasi tersebut, seperti organisasi dan partai politik berorientasi Islam lainnya, mulai bangkit tepat ketika pemerintah yang dipimpin UMNO meluncurkan Rencana Malaysia Kedua, dengan dorongan aksi afirmatif skala besar atas nama mayoritas penduduk Melayu.

Bumiputera (terutama Muslim Melayu, dan persentase kecil dari masyarakat adat) telah secara sistematis dirugikan oleh administrasi kolonial Inggris, yang mengimpor sejumlah besar pekerja kontrak dari bagian lain Kekaisaran. Orang Cina dan India didatangkan untuk bekerja keras di tambang timah dan perkebunan karet, sedangkan orang Melayu tetap di ladang kecil mereka. Dan sementara orang India dan Cina belajar di sekolah bahasa Inggris, bahasa Melayu kebanyakan hanya belajar bahasa mereka sendiri. Seiring waktu, itu membuat orang India dan Cina lebih berpendidikan dan lebih kaya, menghasilkan ketegangan yang berkelanjutan dengan orang Melayu. Rencana Malaysia Kedua berusaha untuk memperbaiki ketidakseimbangan kekuatan ini, misalnya dengan menetapkan kuota etnis pada banyak aspek kehidupan publik, seperti penerimaan universitas dan pekerjaan sektor publik, yang berpihak pada Bumiputera, dan sejumlah kebijakan serupa lainnya.

Langkah menuju identitas Melayu yang lebih kuat ini terbukti ketika Anwar direkrut dari ABIM pada tahun 1982 untuk bergabung dengan UMNO, salah satu pilar koalisi pemerintahan Barisan Nasional (BN). Sementara asal-usul BN seolah-olah multietnis, tempatnya sebagai pemerintahan selamanya antara kemerdekaan dan 2018 ditopang oleh banyak kebijakan Bumiputera yang mendukung orang Melayu.

Anwar naik dengan cepat melalui jajaran koalisi BN, menjadi menteri pemuda dan olahraga pada tahun 1983. Dia kemudian menjadi perhatian Mahathir, yang saat itu menjadi perdana menteri, dan juga anggota UMNO, yang membawanya di bawah sayapnya. Sebagai anak didik Mahathir, Anwar naik dengan cepat melalui jajaran pemerintahan, diangkat pertama menjadi menteri pendidikan pada tahun 1986, kemudian menjadi menteri keuangan pada tahun 1991, dan akhirnya wakil perdana menteri pada tahun 1993—selalu meningkatkan profil politiknya yang berpusat pada Muslim. sepanjang jalan.

Tampaknya Anwar akan menaiki gelombang politik yang sama sampai ke puncak jabatan perdana menteri, hingga krisis keuangan Asia pada tahun 1997. Kemudian, pria yang paling terlihat sebagai model apparatchik partai, melakukan sesuatu yang tidak terduga: alih-alih menggalang dukungan. posisi partai yang mencoba untuk meletakkan seluruh tanggung jawab atas krisis di pasar keuangan internasional, dan, dalam kata-kata buruk Mahathir, “orang-orang Yahudi”, Anwar malah memilih untuk menyoroti salah urus, nepotisme, kronisme, inkompetensi, dan korupsi yang mengganggu partainya sendiri dan pemerintahannya sendiri, dan cara-cara di mana mereka berperan dalam kesulitan yang dialami oleh orang Malaysia biasa di tengah krisis keuangan.

Anwar dengan cepat dipecat dari pemerintah karena dianggap sebagai pengkhianatan. Namun, dia membawa serta sejumlah besar Muslim Melayu yang menjadi gerakan protes yang mengorganisir seruan Reformasi, reformasi. Orang yang membantu memperkenalkan kekuasaan politik Muslim di Malaysia, sekarang berada di garis depan gerakan yang menyerukan tatanan baru yang adil, dan pemerintahan berdasarkan kompetensi dan kejujuran—termasuk penyelesaian yang lebih adil bagi minoritas.

Bulan-bulan berikutnya pergumulan politik dan protes meluas menyebabkan “orde lama” menegaskan kembali dirinya dengan penuh semangat. Pada tahun 1998, Anwar ditangkap oleh pemerintah Mahathir dan dipenjarakan atas tuduhan korupsi dan sodomi—sebuah tuduhan yang dirancang khusus untuk mendelegitimasi dia di mata publik Malaysia yang sebagian besar masih homofobia. Amnesty International mendeklarasikannya sebagai tahanan hati nurani. Terlepas dari protes jalanan skala besar dan kecaman internasional, Anwar menghabiskan enam tahun di penjara, pengalaman yang melelahkan yang memerlukan kurungan isolasi dan penyerangan oleh seorang kepala polisi yang membuat Anwar berlumuran darah, memar, dan dengan cedera punggung kronis.

Dengan mencopot pemimpin mereka, pemerintah BN berhasil menutup gerakan Reformasi—untuk sementara waktu. Namun gerakan dan tujuannya akan bertahan, dan menjadi ciri permanen politik Malaysia. “Mengapa saya mengejar agenda ini? Karena saya terobsesi dengan gagasan bahwa Malaysia memiliki potensi yang sangat besar—kita kehilangannya karena tata kelola yang buruk,” kata Anwar. “Anda tahu, ini adalah negara yang unik: mayoritas Muslim, multiras, multireligius. Setidaknya kami mengklaim memiliki kemiripan dengan demokrasi—sangat rapuh. Kami belum berhasil di masa lalu untuk menjadi dewasa sebagai demokrasi kerja yang dinamis. Tetapi kami memiliki kapasitas untuk melakukan itu.”

“Saya pikir dia sangat berkomitmen pada [multi-rasialisme] di negara ini, karena dia percaya bahwa negara tidak dapat maju dan bertahan tanpa pemahaman dan kerja sama antar-ras, dan saya pikir dia akan berpegang teguh pada itu,” kata Syed Husin Ali, salah satu dari mereka. bapak pendiri Partai Rakyat Malaysia sayap kiri dan profesor Anwar ketika ia masih mahasiswa sosiologi di Universitas Malaya pada 1960-an. “Dia tidak akan melepaskan ini hanya karena dia menginginkan dukungan Melayu.”

1. Ketika Mahathir akhirnya mengundurkan diri pada tahun 2003, fajar baru sekali lagi tampaknya mungkin terjadi di Malaysia. Tentunya, ini adalah waktu untuk rekonfigurasi politik, dan tentunya Anwar akan berada di jantungnya kali ini. Pengadilan membatalkan sebagian hukumannya pada tahun 2004.

Tapi Anwar harus menunggu, karena alasan hukum, untuk kembali ke parlemen sampai tahun 2008. Ketika dia akhirnya melakukannya, dia menjadi pemimpin oposisi, duduk di sekitar sepertiga suara, tetapi menatap raksasa yang semakin korup. BN. Di bawah Najib Razak, perdana menteri sejak 2009, miliaran hilang karena salah urus dan transaksi korup lainnya. Besarnya korupsi menunjukkan kesenjangan yang sangat tinggi antara elit politik Malaysia dan warganya yang berjuang—tetapi peluang untuk berkuasa masih bertahun-tahun lagi.

Berkampanye dengan platform Reformasi, koalisi oposisi multiras dan antikorupsi Anwar memenangkan suara rakyat pada tahun 2013, tetapi para pemimpin BN menyebutnya sebagai pemilu “curian” di tengah tuduhan penyimpangan pemilu di daerah pemilihan lokal. Dan meskipun membuat pertunjukan paling buruk dalam sejarahnya, BN berhasil mempertahankan kursi yang cukup di parlemen untuk membentuk pemerintahan. Dua tahun kemudian, Anwar kembali dipenjara setelah pemerintah mengajukan banding atas pembebasannya tahun 2010 atas dakwaan sodomi yang secara luas dipandang, seperti yang pertama, bermotif politik.

Lima tahun setelah pemilihan yang penuh sesak itu, Anwar dan Mahathir Mohammad menemukan diri mereka dalam aliansi yang tidak mungkin bertentangan dengan petahana Najib, menghasilkan hasil yang mengejutkan: penggulingan UMNO, partai yang berkuasa sejak 1955. Mahathir, mantan pemimpin UMNO dan kemudian sudah 90 tahun, bangkit dari pensiun untuk mendirikan partai politik baru berbasis Melayu untuk menantang apa yang dia klaim sebagai korupsi besar-besaran yang terjadi dan dimaafkan oleh kepemimpinan UMNO, terutama dalam bentuk skandal 1MDB.

Bahwa Anwar bersedia bekerja dengan orang yang telah mengatur kejatuhan politik dan pribadinya berbicara tentang urgensi saat ini. “Terus terang, itu adalah keputusan yang sangat, sangat sulit; sulit bagi saya dan keluarga saya… yang merasa sulit untuk memahami: Mengapa Anda perlu bekerja dengan pria ini?” kata Anwar. Namun negara itu terguncang dari skandal 1MDB, di mana Najib dan keluarganya telah menipu dana kedaulatan nasional lebih dari $ 1 miliar dolar menurut jaksa di Departemen Kehakiman Amerika Serikat.

Seperti yang dikatakan Amrita Malhi, pakar politik Malaysia dan rekan tamu di Australian National University, keinginan pemilih untuk menyingkirkan negara Najib mengalahkan semua pertimbangan—bahkan menyatukan Reformasi dan kaum konservatif seperti Mahathir di bawah panji Pakatan Harapan (PH). , atau Aliansi Harapan.

“1MDB mengubah kalkulus dan Pakatan Harapan, dipilih, meskipun untuk beberapa pemilih ini hanya agar Najib dapat dihapus, dan mereka tidak pernah benar-benar menginginkan paket reformasi lainnya.” Ketika koalisi PH menang, suasana kebangkitan kembali menyelimuti negeri itu. Koalisi menyatukan aliansi luas partai dan latar belakang yang menjanjikan “Malaysia Baru”. Mahathir akan menjadi perdana menteri dan Anwar disebut sebagai Perdana Menteri yang sedang menunggu.

“Kepentingan bangsa harus didahulukan dari bencana dan masalah pribadi Anda,” kata Anwar. “Namun yang diabaikan oleh banyak orang adalah pemahaman itu didasarkan pada kebijakan yang jelas. Negara hukum yang demokratis. Pemerintahan yang bagus. Membersihkan negara dari korupsi. Dan, tentu saja, transisi yang mulus dari Mahathir ke Anwar. Tapi kemudian kami telah melalui itu, fakta bahwa dia mengingkari, saya ingin terus maju.”

2. Pada Februari 2020, Mahathir secara tak terduga mengundurkan diri sebagai perdana menteri ketika anggota partainya sendiri menarik diri dari koalisi PH untuk mencoba dan membentuk pemerintahan baru. Hal ini berdampak pada batalnya kesepakatan transisi antara Mahathir dan Anwar dan dalam krisis politik berikutnya seluruh pemerintahan PH runtuh. Bersatu, partai nasionalis Melayu yang didirikan Mahathir, merebut kekuasaan setelah presidennya, Muhyiddin Yassin, membentuk aliansi Melayu baru dengan UMNO dan partai Islam PAS.

Mayoritas pemerintah baru di parlemen telah dipertanyakan. Dalam beberapa suara sejak Maret, pemerintah telah mengumpulkan paling banyak 113 suara. Untuk membentuk mayoritas sederhana, diperlukan 112. Dengan mayoritas yang sangat tipis, posisi Muhyiddin jauh dari aman, sehingga Anwar telah melakukannya, mengajukan petisi kepada anggota parlemen dan membangun aliansi barunya sendiri. Seperti pada 2018, ini menghasilkan teman tidur yang aneh.

Pada bulan November, pada saat wawancara kami, Najib tampaknya mendukung Anwar. Meskipun korupsi, Najib masih membawa pengaruh di parlemen. Anwar bersikeras bahwa dukungan yang sangat dibutuhkan ini tidak akan memengaruhi kebijakan anti-korupsinya, atau kasus yang sedang berlangsung terhadap Najib—yang pada bulan Juli divonis oleh pengadilan Malaysia 12 tahun penjara karena keterlibatannya dalam kejahatan terkait 1MDB, meskipun ia tetap bebas dengan jaminan $ 235.300 sementara bandingnya tertunda.

“Sekarang, pemahamannya adalah bahwa Najib harus menangani kasusnya. Tentu saja, kami mengakui dia memiliki pengaruh, pengaruh besar di dalam partai. Tetapi saya berdiskusi dengan dia dan timnya tentang kebijakan dan parameternya: independensi peradilan; media gratis; kebijakan ekonomi yang adil; untuk mengurangi penyalahgunaan dan korupsi. Ini, saya katakan, tidak bisa dikompromikan. Dan untuk bersikap adil kepada mereka—terlepas dari apa yang terjadi di masa lalu—mereka setuju.” Najib menghadapi setidaknya dua kasus lain terkait masalah 1MDB yang menunggu di pengadilan Malaysia.

Bagi beberapa orang yang dekat dengan Anwar, kesepakatan seperti itu tidak mengejutkan. Syed Husin Ali, salah satu pendiri Partai Rakyat Malaysia sayap kiri dan sesama pemimpin gerakan Reformasi, mengatakan Anwar selalu memiliki kepemimpinan di benaknya. “Saya pikir ada kepribadian yang kuat dalam dirinya bahwa dia selalu ingin menjadi pemimpin, karena dia mengatakan bahwa menjadi pemimpin adalah cara terbaik untuk melakukan perubahan yang dia inginkan. Jadi, bukan hanya karena alasan pribadi, itu sangat berbeda dengan beberapa orang lain yang menumpuk kekayaan dan jabatan, kekuasaan, setelah menjadi perdana menteri atau hal-hal seperti itu, ”kata Syed.

3. Apakah Anwar masih punya kesempatan? Jawaban atas pertanyaan itu tampaknya berubah hampir setiap hari. Dalam minggu-minggu setelah wawancara kami, posisi itu tampaknya sekali lagi tergelincir, karena keretakan tampaknya muncul di dalam koalisi parlementer Anwar.

Tapi politik Malaysia adalah binatang yang berubah-ubah. Pada 4 Desember, menteri utama ekonomi negara bagian paling hidup ketiga di Malaysia, negara bagian Perak di utara, kehilangan mosi kepercayaan di Majelis Negara dengan selisih 46-10. Ketua menteri, Ahmad Faizal bin Azumu adalah wakil presiden Bersatu. Perlu dicatat bahwa mantan rekan-rekannya di UMNO memilih menentangnya untuk menggulingkannya sebagai menteri utama. Kepemimpinan UMNO telah secara terbuka berbicara tentang keberpihakan politik baru di Perak, membuang sekutu Bersatu dan bekerja sama dengan koalisi PH Anwar. Jika itu terjadi, itu akan sangat mencerminkan jenis penataan kembali yang diusulkan Anwar di tingkat federal yang akan membawanya ke tampuk kekuasaan.

“Yang penting untuk diingat adalah permainan belum berakhir,” kata Malhi. “Tidak ada yang keluar, dan itu termasuk Anwar. Setiap partai atau kelompok di parlemen, termasuk partainya, saling berbicara. Mereka semua menjalankan angka setiap hari dan perdagangan kuda di setiap kesempatan. Karena fluiditas ini, tampaknya tidak ada yang mau menutup opsi apa pun dengan berpartisipasi dalam pemungutan suara parlemen, yang akan memaksa anggota parlemen untuk menyatakan posisi mereka dan mengeluarkan angka secara terbuka. Memilih untuk menerima fluiditas ini membuka jalan bagi Anwar seperti halnya bagi para pesaingnya. Atau itulah yang tampaknya mereka andalkan.”

Baca juga : Organisasi Politik Durham People’s Alliance

Jika Anwar akhirnya melewati pos dan memenuhi bahkan setengah dari ambisinya yang tinggi sekali berkuasa, Malaysia kemungkinan akan menjadi yang lebih baik untuk itu. Jika tidak ada yang lain, kedatangannya saja pada saat itu akan mengubah Malaysia secara mendasar. Seperti yang dikatakan Awang Azman bin Awang Pawi, seorang profesor di Universitas Malaya: “Itu akan menjadikannya PM pertama dari partai multiras, multiagama—yang pertama dalam sejarah Malaysia.” Dan jika kesempatan khusus pada posisi ini gagal, seperti yang telah terjadi berkali-kali sebelumnya, tidak ada alasan untuk mengabaikan Anwar untuk selamanya, kata Syed.

“Dia mengatakan bahwa ibunya dan saudara perempuannya dan semua yang hidup di atas 100, jadi tidak ada alasan mengapa dia tidak bisa bertahan di atas 100. Yah, apa pun itu, seperti yang saya katakan tadi, saya cukup yakin Anwar akan mendapatkan gelar perdana cepat atau lambat.”

About the author

0 Shares
Share
Pin
Share
Tweet