Memenuhi Undangan Habibie Center

13 November 2009

Pendapat

Pendapat Anda?

Saya ke Jakarta kelmarin memenuhi undangan Habibie Center untuk acara Memantapkan Konsolidasi Demokrasi dan Mengakhiri Masa Transisi: Agenda Bangsa 2009-2014. Selain siri diskusi, turut diadakan pertandingan debat mahasiswa, expo dan pertunjukkan seni serta majlis penyerahan Anugerah Habibie (Habibie Award).

Acara pidato berkenaan demokrasi serantau tak dapat saya penuhi kerana ka mahkamah memberi keterangan untuk kes saman akhbar New Straits Times. Turut hadir ialah Wakil Presiden Indonesia, Boediono; mantan Presiden, BJ Habibie; Gabenor Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhanas), Prof. Dr. Muladi SH dan mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Prof. Wardiman Djojonegoro.

Mengulas tentang Habibie Award, Prof. Wardiman menyatakan ianya sebagai inisiatif untuk mendorong pengembangan sumberdaya manusia agar terus berkarya dalam ilmu dasar, teknologi, falsafah dan kerekayasaan. Manakala Wakil Presiden pula dalam ucapan beliau mempertahankan rekod Indonesia di era demokrasi yakni kestabilan ekonomi yang lebih baik dari kebanyakan negara jiran lainnya dan yang paling utama adalah perjuangan menegakkan hukum dan hak asasi.

Majlis berakhir dengan bacaan puisi oleh saudara Taufik Ismail berjudul Renungan dan Doa Untuk Bangsa (Setelah 64 Tahun Merdeka).

“Sebuah rumah sakit kedatangan seorang pasien pria,
Dari kartu penduduk ternyata 64 tahun umurnya,

Karena terbiasa suap-menyuap terbentuklah ilusi,
Bahawa harta orang lain tak apa diambil jadi milik sendiri,
Dan disuapkan ke mulut sendiri,
….
Rabbana
Karuniakan kapada bangsa kami
Kemampuan membedakan antara benang putih dan benang hitam
Didalam hutan ditengah malam
Kemampuan membedakan rezeki halal dan rezeki haram
Sehingga akhlak bangsa menjadi cemerlang…..”

 

Saya, Wakil Presiden, Habibie, menteri dan para hadirin mendengar dengan khusyuk dan hiba. Bagaimana agaknya jika berpuisi di khalayak bersama para menteri di Malaysia?

ANWAR IBRAHIM

Pendapat Anda

Switch to our mobile site